Ragu Membunuh Kita

Mungkin benar cinta melengkap, Namun tiada dinafi rasa merosak, Membawa kita ke arus perhambaan, Menolak semua dibina berderai. Nescaya menyayang semua ehwal, Dari memandang ke menghadam, Semuanya perlu disempurna, Agar dicukupi oleh manusiawi bertakhta. Dalam perjalanan angkuh mendewa, Sudah pernah dipinggir membumi, Barulah tahu kejamnya kita tiada timbang, Kerana insan berhati dua, putih dan hitam.Continue reading “Ragu Membunuh Kita”

Melarutlah Malam

Telah berfikir keadaan aku, Bagaimana kiranya kita berjumpa, Dalam alam aku menyusur hina, Akankah aku diterima? Hari-hariku selalu dihantui, Bukan asing malah diriku sendiri, Rasanya memenjara dari dalam, Dalam menyulitkan kerahsiaan. Kesalahan lampau itu pernah kulupa, Namun memori dunia ini sifat hebat. Mungkin kamu melawan menghapus, Namun musuhmu sifatnya abadi. Duduk di sini berteman rembulan,Continue reading “Melarutlah Malam”

Tuhan Itu Maha Baik

Boleh dikatakan rindu itu penjara, Bagi mereka yang mempertuan cinta. Mereka boleh pergi dan melupa, Namun memilih diseksa ilusi sendiri. Aku meninggi mereka yang begini, Kerana bagiku menunggu itu membunuh, Boleh menjadi racun bertaut, Yang memusnah warasnya kita. Duduk di bawah cahaya buatan, Membantu aku memerhati, Hebat-hebat manusia yang mengeliling, Membangun tembok membenar kerahsiaan. MeskiContinue reading “Tuhan Itu Maha Baik”

Menjelajahi Perhitungan

Mungkin tiada selalu aku menghitung, Semua khilaf, salah dan kerosakan. Namun tiada erti aku angkuh meliar, Cuma terkadang terjerumus menafi. Acap kali juga aku mencemburu, Semua yang ada kebalnya di sana, Menolak rasa, menapis rindu, Mungkinkah aku lemah tiada bicara? Atau selalu sayap juangku direpih, Bukankah itu mematah asa Sang Perwira? Maujudnya aku siapa menyaksi?Continue reading “Menjelajahi Perhitungan”

Lecur Merah Air Leganya

Menunggu balas itu perkara bodoh Bahkan mengharapnya sahaja tiada hasil. Kamu tahu manusia tiada penuh jiwanya, Selalu sahaja berkehendak lainnya. Bosan dan berpatah harap? Itu katamu wahai perosak bicara. Kataku, penyantun biadab, cukup, Hanya pernah membalas melebihnya. Jika itu peluang membaik luka, Apa perlunya lagi menunggu. Teruskan dan menyurailah, Mafhum hati berkehendak demikian. Jika pernahContinue reading “Lecur Merah Air Leganya”